Tragedi Pan Am 812, Menabrak Gunung di Bali Utara, 107 Orang Tewas - Beritabali.com

About Bali

Tragedi Pan Am 812, Menabrak Gunung di Bali Utara, 107 Orang Tewas

Kamis, 13 Mei 2021 | 11:50 WITA
Tragedi Pan Am 812, Menabrak Gunung di Bali Utara, 107 Orang Tewas

beritabali.com/wikipedia/Tragedi Pan Am 812, Menabrak Gunung di Bali Utara, 107 Orang Tewas

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Pan Am Flight 812 (PA812), yang dioperasikan oleh Boeing 707-321B Pan American World Airways terdaftar N446PA dan diberi nama Clipper Climax, adalah penerbangan internasional terjadwal dari Hong Kong ke Los Angeles, California, dengan pemberhentian perantara di Denpasar, Sydney, Nadi, dan Honolulu. Pada 22 April 1974, pesawat itu menabrak daerah pegunungan yang kasar saat mempersiapkan landasan pacu 09 menuju Denpasar setelah penerbangan 4 jam 20 menit dari Hong Kong. Semua 107 orang di dalamnya tewas. Lokasi kecelakaan sekitar 42,5 mil laut (48,9 mi; 78,7 km) barat laut Bandara Internasional Ngurah Rai, tepatnya di Desa Tinga-Tinga Buleleng Bali
Penerbangan 812 merupakan penerbangan berjadwal reguler dari Hong Kong ke Los Angeles melalui Bali, Sydney, Nadi, dan Honolulu, berangkat dari Hong Kong pada 22 April 1974, pukul 11:08 UTC (19:08 waktu Hong Kong). Perkiraan waktu terbang ke Bali adalah 4 jam 23 menit. Pada 15:23 UTC (12:23 waktu Bali pada tahun 1974), Penerbangan 812 sedang dalam pendekatan terakhir ke Bali. Pesawat dilaporkan mencapai ketinggian 2.500 kaki. Menara Bali di Bandra Ngurah Rai memberikan instruksi untuk melanjutkan pendekatan dan melaporkan ketika landasan sudah terlihat. Pengakuan dibuat oleh Penerbangan 812 dengan mengatakan, "Check inbound". Pada 15:26 pilot-in-command meminta visibilitas dengan memanggil, "Hei - Tower, apa visibilitas Anda di luar sana sekarang?"
Namun, menurut transkripsi perekam suara Air Traffic Control pesan ini tidak pernah diterima oleh Menara Bali. Rupanya ini adalah pesan terakhir yang dikirimkan oleh pesawat. Menara Bali terus berusaha menghubungi pesawat dengan meneriakkan, "Clipper delapan satu dua, Menara Bali", dan "Clipper delapan satu dua, Menara Bali, bagaimana Anda membaca", beberapa kali. Namun, tidak ada jawaban yang diterima dari pesawat. Kemudian ditemukan bahwa pesawat tersebut menabrak gunung sekitar 37 mil barat laut dari bandara Bali.
Menara kendali Bali segera kehilangan semua kontak dengan pesawat dan menyatakan bahwa pesawat itu hilang. Pasukan terjun payung Indonesia dan pihak berwenang segera dikerahkan ke daerah di mana kontak terakhir telah dilakukan oleh Penerbangan 812. Kontak terakhir dilakukan oleh Penerbangan 812 di sekitar Gunung Mesehe, Kabupaten Jembrana Bali.
Puing-puing itu ditemukan sehari kemudian oleh 2 warga desa setempat. Mereka melaporkan bahwa tidak ada yang selamat. 
70 Wisatawan yang Akan Liburan ke Bali Tewas
Evakuasi jenazah terhambat akibat medan lokasi jatuhnya pesawat yang berada di kawasan pegunungan. Karena lokasi yang sulit, penyelamat terpaksa membatalkan proses evakuasi lewat udara. Perwira TNI menyatakan bahwa operasi penyelamatan akan memakan waktu empat atau lima hari. Pada 25 April, sekitar 300 penyelamat dikerahkan ke lokasi kecelakaan. Tentara Indonesia menyatakan bahwa proses evakuasi akan dimulai pada 26 April. Mereka kemudian menambahkan bahwa mereka telah menemukan sekitar 43 jenazah. 
Ada 96 penumpang dari 9 negara di dalamnya. 70 penumpang menuju Bali. 24 orang menuju Sydney. 2 orang menuju Nadi. Pan Am melaporkan, sekitar tujuh puluh penumpang merupakan wisatawan yang hendak berlibur di Bali.
Pilot yang memimpin penerbangan ini adalah Kapten Donald Zinke yang berusia 52 tahun. Dia telah terbang total 18.247 jam termasuk 7.192 jam di pesawat Boeing 707/720. Dia memegang rating pesawat DC-4 dan rating pesawat Boeing 707. Co-pilotnya adalah Perwira Pertama John Schroeder. Dia memegang peringkat Boeing 707 yang valid dan memiliki total jam terbang 6.312 jam termasuk 4.776 jam di pesawat Boeing 707/720. 
Pilot lainnya adalah Perwira Ketiga Melvin Pratt, memegang lisensi pilot Komersial yang valid dan peringkat instrumen saat ini. Pada saat kecelakaan itu dia telah terbang total 4.255 jam termasuk 3.964 jam di pesawat Boeing 707/720. Anggota kru kokpit lainnya adalah Insinyur Penerbangan Timothy Crowley dan Insinyur Penerbangan Edward Keating.
Beberapa saksi mata menyatakan bahwa pesawat itu terbakar sebelum menghantam Gunung Mesehe. Yang lain menyatakan bahwa Kapten Zinke mencoba mendarat dari barat laut, di mana pegunungan itu berada, bukan melalui rute yang biasa (dari timur). Sisi timur tidak memiliki medan yang curam. Mereka juga menyatakan bahwa pesawat itu meledak tak lama setelah menghantam gunung. Ada juga laporan bahwa pesawat berputar-putar selama kecelakaan itu. Pan American Airways kemudian menyatakan bahwa mereka menolak berkomentar tentang penyebab kecelakaan itu. Mereka menyatakan akan menunggu hasil penyelidikan. 
Karena pesawat itu terdaftar di A.S., NTSB dipanggil untuk menyelidiki kecelakaan itu. Perwakilan korban dari negara asalnya juga dipanggil oleh Pemerintah Indonesia. FBI juga diminta untuk mengidentifikasi para korban. 
FBI mendirikan kamp krisis di sebuah hanggar di Denpasar. Identifikasi tersebut kemudian terhambat oleh keputusan Pemerintah Indonesia untuk menghentikan identifikasi para korban dan penyelidikan kecelakaan tersebut. 
Perekam data penerbangan ditemukan pada 16 Juli dan perekam suara kokpit ditemukan pada 18 Juli 1974. CVR ditemukan dalam kondisi baik, sedangkan FDR mengalami beberapa kerusakan pada bagian luarnya karena kecelakaan itu. 
Pemeriksaan rongsokan Penerbangan 812 menyimpulkan bahwa pesawat tidak pecah dalam penerbangan, karena puing-puing pesawat terkonsentrasi di area tertentu, bukan tersebar. NTSB tidak menemukan kerusakan mesin, dan menambahkan bahwa mereka tidak menemukan bukti yang menunjukkan bahwa pesawat itu tidak layak terbang. 
Urutan kejadian berikut didasarkan pada laporan akhir: Awak kapal mencoba untuk menghubungi Pengawas Lalu Lintas Udara Bali, namun mereka menemui beberapa kesulitan dalam menjalin kontak dengan Pengatur Lalu Lintas Udara Bali. Kontak pertama antara pesawat dengan Bali Tower dilakukan pada pukul 15.06 WIB dimana Bali Tower menginstruksikan Flight 812 untuk menghubungi Bali Control di frekuensi 128,3 MHz, karena pesawat tersebut masih dalam wilayah yurisdiksi Bali Control. Hal ini diakui oleh Penerbangan 812. Selanjutnya, komunikasi antara pesawat dan darat berjalan normal. 
Kapten Zinke tidak menemui kesulitan dalam prosedur pendekatan ke Bandara Ngurah Rai Denpasar. Prosedur tersebut menyatakan bahwa sebelum mereka dapat mendarat di bandara, penerbangan harus mempertahankan ketinggian 12.000 kaki dan kemudian mereka harus melaksanakan prosedur penurunan ADF secara penuh. Pilot menyadari bahwa ada daerah pegunungan di utara bandara dan penerbangan level 120 akan membebaskan mereka dari pegunungan. Awak kemudian memberi tahu pengontrol ETA Penerbangan 812, dan menyatakan niat mereka untuk berbelok ke kanan dalam jarak 25 mil dari suar untuk trek keluar pada 261 derajat, turun hingga 1.500 kaki diikuti dengan prosedur untuk membalikkan air. pendekatan terakhir di Runway 09. 
Pencari arah otomatis (ADF). Penunjuk ADF menunjuk ke arah NDB (non-directional beacon). Pada 15:18 UTC, awak kapal memperhatikan bahwa ADF nomor satu "berayun" sedangkan ADF nomor dua tetap stabil. Beberapa detik kemudian, awak Flight 812 melapor ke Bali Control bahwa dia berada di atas stasiun dan keluar untuk turun ke level penerbangan 120. Hal ini diakui oleh Bali Control dan Flight 812 kemudian diinstruksikan untuk pindah ke Menara Bali. Setelah menjalin kontak dengan Menara Bali, Penerbangan 812 melaporkan bahwa mereka melakukan prosedur keluar di level penerbangan 110 dan meminta ketinggian yang lebih rendah. Mereka kemudian diizinkan untuk ketinggian yang lebih rendah. 
Awak Penerbangan 812 kemudian memutuskan untuk melakukan belokan kanan awal pada 263 derajat. Eksekusi awal belok kanan disebabkan oleh ADF nomor satu yang tidak berfungsi, yang berayun. Masukan tersebut dibuat karena kru berasumsi bahwa mereka mendekati NDB (Non-directional beacon). Penyelidik menyatakan bahwa belokan kanan dilakukan pada posisi kira-kira 30 NM Utara suar. 
Beberapa upaya telah dilakukan untuk mendapatkan kembali indikasi yang tepat pada ADF setelah belokan, namun hal ini tidak dapat terjadi karena pesawat tersebut "dilindungi" oleh gunung. Awak pesawat kemudian melanjutkan pendekatan mereka dan pesawat tersebut kemudian menabrak medan. 
Eksekusi prematur dari belokan kanan untuk bergabung dengan jalur keluar 263 derajat, yang didasarkan pada indikasi yang diberikan hanya oleh salah satu pencari arah radio sementara yang lainnya masih dalam kondisi stabil, adalah yang paling efektif, kemungkinan menjadi penyebab kecelakaan. 
Jatuhnya Penerbangan 812 adalah peringatan bagi Pan Am. Penerbangan 812 adalah penerbangan 707 ketiga yang hilang di Pasifik dalam waktu kurang dari setahun setelah Pan Am Flight 806 di Pago Pago pada 30 Januari 1974 dan Pan Am Flight 816 di Papeete pada 22 Juli 1973. Setelah kecelakaan itu, Pan Am membahas mengeluarkan dan mendorong bentuk awal Manajemen Sumber Daya Kru. Penerbangan 812 adalah 707 terakhir yang hilang setelah peningkatan keselamatan.
Karena jatuhnya Penerbangan 812, Administrasi Penerbangan Federal memerintahkan pemeriksaan mendalam terhadap operasi penerbangan maskapai di seluruh dunia termasuk pelatihan pilot, kualifikasi area, prosedur operasional, pengawasan dan penjadwalan pilot, prosedur pemeriksaan jalur, dan masalah keselamatan terkait lainnya. . FAA tidak mengkritik Pan American Airways atau menyiratkan operasi yang tidak aman. Mereka memperkirakan waktu investigasi sekitar 3 bulan. 
Pada 8 Mei 1974, Pan American Airways memerintahkan pemasangan alat peringatan kokpit baru yang dirancang untuk mencegah tabrakan seperti insiden 22 April ini. Seluruh armada 140 pesawat di bawah Pan Am menerima perangkat tersebut. Peralatan tersebut direkayasa dan diproduksi oleh Sundstrand Data Control, Inc. Sistem peringatan jarak darat memberikan indikasi tambahan, misalnya jika pesawat sedang menuju lereng gunung atau jika terlalu rendah untuk pendaratan. Ini adalah suplemen otomatis untuk sistem peringatan ketinggian yang lebih konvensional, yang sudah dipasang di sebagian besar pesawat Pan Am.
Setelah kecelakaan itu, Pan Am menghentikan penerbangan Hong Kong ke Sydney melalui Bali. Sebuah tugu peringatan tragedi kecelakaan ini didirikan oleh Bupati Kabupaten Badung Wayan Dana dan Gubernur Bali Soekarmen, dengan tertera 107 nama korban di tugu tersebut. Tugu peringatan kecelakaan pesawat Pan Am berada di kawasan Pantai Padanggalak Kesiman, Denpasar, Bali. (dari berbagai sumber)
 

Penulis : Media Network

Editor : Putra Setiawan


TAGS : Tragedi Pan Am 812, Menabrak Gunung Di Bali Utara, 107 Orang Tewas Buleleng Bali Beritabali


Beritalombok.com - Media Online Lombok Dompu Bima Sumbawa Terkini

Menyajikan Berita Politik, Seksologi, Hukum, Kriminal, Wisata, Budaya, Tokoh, Ekonomi, Bisnis, Pendidikan di Lombok, Dompu, Bima, Sumbawa Terkini.



About bali Lainnya :


Berita Lainnya

Trending About Bali

Berita Bali TV