Tradisi "Ngerebeg" di Munggu, Penghormatan Terhadap Pasukan "Goak Selem" - Beritabali.com

About Bali

Tradisi "Ngerebeg" di Munggu, Penghormatan Terhadap Pasukan "Goak Selem"

Senin, 02 Maret 2020 | 07:40 WITA

beritabali.com/badungkab

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, BADUNG.
Sejumlah tradisi unik  hadir di setiap perayaan hari keagamaan di Bali, salah satunya tradisi "Ngerebeg" atau dikenal dengan istilah "Mekotek" yang digelar setiap perayaan hari raya Kuningan di Desa Munggu, Mengwi, kabupaten Badung, Bali. Selain dipercaya menolak bala, tradisi Mekotek sekaligus menjadi peringatan kemenangan pasukan perang kerajaan Mengwi saat mempertahankan wilayah kekuasaannya di wilayah Blambangan Jawa Timur.
Tradisi Mekotek telah diselenggarakan turun temurun sejak masa kejayaan kerajaan Mengwi yang dahulu istananya berada di desa adat Munggu, Mengwi. Awalnya tradisi Mekotek merupakan penyambutan warga terhadap pasukan kerajaan Mengwi yang baru pulang usai memenangkan perang menghadapi kerajaan Blambangan.
"Dulu wilayah kekuasaan Kerajaan Mengwi di Blambangan akan direbut Kerajaan Mataram, lalu diutuslah pasukan "Goak Selem" (Gagak Hitam) dari desa adat Munggu untuk mempertahankan wilayah Mengwi di Blambangan. Sebelum ke Blambangan seluruh anggota pasukan bersemedi saat hari Kuningan di Pura Dalem Kayangan Wisesa,"jelas I Made Rai Sujana, Bendesa Desa Adat Munggu.
Dengan keberhasilan pasukan "Goak Selem mempertahankan Blamabangan dari serangan msuuh, setiap Kuningan kemudian tradisi Ngerebeg atau Mekotek diperingati sebagai bentuk penghormatan kepada pahlawan yang telah berhasil dalam tugas mempertahankan wilayah kerajaan Mengwi.
"Acara penyambutan ini kemudian berkembang menjadi tradisi yang digelar secara rutin. Awalnya sarana yang digunakan saat tradisi mekotek menggunakan tombak, sehingga sempat dilarang ketika jaman penjajahan Belanda karena dianggap simbol pemberontakan. Setelah diadakan negosiasi, tradisi tersebut kembali diselenggarakan dengan menggunakan kayu pulet sebagai pengganti tombak,"jelas I Made Rai Sujana.
Selain sebagai acara penyambutan, tradisi Mekotek juga  diyakini menjadi sarana memohon keselamatan atau penolak bala, serta melindungi masyarakat dari roh jahat sekaligus memohon berkah kesuburan lahan pertanian di wilayah Mengwi.
Sejarah Hubungan Blambangan dan Bali
Tahun 1697 Blambangan ditaklukkan oleh I Gusti Anglurah Panji Sakti, raja Buleleng di Bali Utara, mungkin dengan bantuan Surapati Raja Blambangan Prabu Tawang Alun dikalahkan dan untuk sementara Ki Gusti Ngurah Panji Sakti menunjuk perwakilannya untuk memerintah Blambangan sementara, I Gusti Anglurah Panji Sakti memberikan kepada Cokorda Agung Mengwi untuk menguasai Kerajaan Blambangan setelah menikah dengan putri Raja Mengwi tersebut.
Setelah Blambangan dalam kendali Mengwi, Badung Ditunjuklah keturunan Prabu Tawang Alun untuk memegang Kerajaan Blambangan yaitu Pangeran Danuningrat, di mana Prabu Danuningrat untuk mengikat kesetiaan ia beristrikan Putri Cokorda Agung Mengwi.
Sebelum menjadi kerajaan berdaulat, Blambangan termasuk wilayah taklukan Bali. Kerajaan Mengwi pernah menguasai wilayah ini. Usaha penaklukan Kesultanan Mataram terhadap Blambangan tidak berhasil. Inilah yang menyebabkan mengapa kawasan Blambangan (dan Banyuwangi pada umumnya) tidak pernah masuk pada budaya Jawa Tengahan, sehingga kawasan tersebut hingga kini memiliki ragam bahasa yang cukup berbeda dengan bahasa Jawa baku. Pengaruh Bali juga tampak pada berbagai bentuk kesenian tari yang berasal dari wilayah Blambangan (wikipedia).
Dilansir dari Tirto id, sebelum masuknya Islam ke Jawa, Blambangan merupakan wilayah kekuasaan Kerajaan Mengwi karena lokasinya yang memang tidak terlalu jauh dari Bali. Blambangan dan Mengwi hanya dipisahkan selat. Ketika wilayah ini diklaim Mataram, Mengwi tidak berani menentang frontal meskipun Mataram sebenarnya tidak pernah benar-benar mampu menguasai Blambangan.
Dengan lepasnya Blambangan dari Mataram, Mengwi kembali melakukan manuver agar bisa mengklaim wilayah itu lagi. Penguasa Mengwi memberikan izin kepada Inggris untuk mendirikan kantor dagang di Ulu Pampang, kota pelabuhan yang pernah menjadi pusat pemerintahan Kerajaan Blambangan sebelum runtuh pada 1580.
Mengwi menilai Blambangan sangat strategis dan menguntungkan. Selain dari sisi ekonomi dan perdagangan, Blambangan bagi Mengwi juga menjadi benteng terakhir untuk membendung masuknya pengaruh Islam ke Pulau Bali (Hadi Moh. Sundoro, Pangeran Rempeg Jagapati: Pahlawan Perjuangan di Tanah Blambangan, 2008: 23).
Sebaliknya, VOC pada mulanya menganggap wilayah ini tidak begitu penting (I Made Sudjana, Nagari Tawon Madu: Sejarah Politik Blambangan Abad XVIII, 2001: 24). Karena itu, VOC tidak turun langsung ke Blambangan. Wilayah ini baru akan dikelola saat dibutuhkan nanti.
Selain itu, VOC juga tahu bahwa PB II bukan pemilik Blambangan yang sebenarnya, karena rakyat dan penguasa wilayah ini selalu menolak tunduk kepada Mataram. VOC tampaknya enggan membuang-buang waktu dan tenaga jika nantinya terjadi perlawanan dari rakyat Blambangan.
Namun, anggapan VOC tersebut kemudian berubah setelah Inggris ikut campur di wilayah Blambangan atas izin Kerajaan Mengwi pada 1766. Dan, dari sinilah Puputan Bayu yang menggemparkan itu nantinya terjadi.  

Penulis : Litbang Beritabalicom

Editor : Putra Setiawan


TAGS : Mekotek Sejarah Mengwi Blambangan


Tetap Produktif di Rumah dengan Biznet

Tetap Produktif di Rumah dengan Biznet. Promo Instalasi hanya Rp. 100.000. Kontak : 082236906863, 085738119233



About bali Lainnya :


Berita Lainnya

Trending About Bali

Berita Bali TV